Jenderal Idham Azis Surati Presiden untuk Mencari Pengganti Kapolri

Jenderal Idham Azis Surati Presiden untuk Mencari Pengganti Kapolri

CYBER88 | Jakarta -- Mabes Polri mengonfirmasi Kapolri Jenderal Idham Azis telah mengirim surat permohonan kepada Presiden Joko Widodo untuk menunjuk pengganti dirinya sebagai pemimpin Korps Bhayangkara jelang pensiun 1 Februari mendatang.

Kadiv Humas Polri, Inspektur Jenderal Argo Yuwono membenarkan kabar yang beredar secara daring melalui pesan di aplikasi WhatsApp tentang Jenderal Idham yang telah menyurati Presiden Jokowi terkait hal tersebut.

"Iya benar (Kapolri telah bersurat)," kata Argo saat dikonfirmasi wartawan, Rabu (6/1).

Dari informasi yang dihimpun, Idham menyampaikan hal tersebut saat melakukan serah terima jabatan Kepala Badan Narkotika Nasional dan Kapolda Banten di ruang Rupatama, Mabes Polri pada Selasa (5/1) kemarin.

Dalam amanatnya itu, Idham disebut telah mengirim surat kepada Menteri Sekretaris Negara, Pratikno sehari sebelum upacara sertijab itu dilakukan.

Keterangan tersebut mengisyaratkan bahwa Idham Azis tak ingin diperpanjang masa jabatannya sebagai Kapolri di Korps Bhayangkara.

Pengganti Idham akan digodok oleh Dewan Kepangkatan dan Jabatan Tinggi (Wanjakti) Polri dan Kompolnas untuk diusulkan kepada Presiden.

Nantinya, Presiden Jokowi akan membawa nama yang telah dipilihnya itu ke Komisi III DPR RI untuk uji kepatutan.

Sejumlah nama mencuat jelang masa purnabakti jenderal berbintang empat itu. Tiga perwira tinggi (Pati) Polri berpangkat Komisaris Jenderal disebutkan berpeluang menggantikan Idham.

Mereka adalah Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono; Kepala BNPT, Komjen Boy Rafli Amar; dan Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo.***

Komentar Via Facebook :