Menteri BUMN Minta Toilet di SPBU Gratis, Pertamina: Toilet Fasilitas yang Disediakan

Menteri BUMN Minta Toilet di SPBU Gratis, Pertamina: Toilet Fasilitas yang Disediakan

CYBER88 | Jakarta – Masyarakat sudah terbiasa mengeluarkan uang senilai Rp.2000 saat menggunakan toilet yang ada di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) baik itu yang milik pertamina maupun swasta. Hal ini pun berlaku hampir di seluruh pelosok Nusantara.

Menteri BUMN Erick Thohir mengaku kaget ada toilet umum di salah satu SPBU Pertamina tidak gratis untuk digunakan. Hal ini diketahuinya saat dia usai melakukan inspeksi mendakak (sidak) di salah satu SPBU di Kecamatan Malasan, Probolinggo, Jawa Timur.

Erick pun langsung menyentil direksi Pertamina soal hal ini. Dalam video yang dibagikannya, dia meminta Pertamina untuk memperbaiki masalah ini.

Erick juga menegaskan layanan toilet di semua SPBU Pertamina, baik yang dimiliki sendiri maupun yang bermitra harus gratis. Menurutnya, bisnis SPBU sudah meraup untung dari jualan bensin, bahkan di beberapa SPBU juga ada toko kelontongnya.

"Kepada Direksi Pertamina, saya mengharapkan fasilitas umum seperti ini harusnya gratis, karena kan sudah ada dapat dari jualan bensin, ada juga toko kelontong. Jadi masyarakat mustinya dapat fasilitas tambahan. Saya minta Direksi Pertamina untuk diperbaiki," kata Erick lewat video yang diunggah di akun Instagramnya @erickthohir, dikutip Senin (22/11/2021).

"Saya juga minta seluruh kerja sama dengan pom swasta yang di bawah Pertamina, toiletnya nggak boleh bayar. Harus gratis," lanjutnya.

Dalam video yang diunggahnya itu, Erick sempat berbincang dengan seorang penjaga toilet di salah satu SPBU di Probolinggo. Dia mempertanyakan mengapa toilet harus bayar.

"Kenapa nggak gratis kan fasilitas umum," tanya Erick. "Saya kurang tahu pak, saya cuma kerja pak," jawab penjaga toilet SPBU tersebut.

Penjaga toilet itu juga sempat sedikit menjelaskan kalau dia dipekerjakan untuk menjaga toilet, bagi yang mau menggunakan toilet diharuskan membayar untuk uang perawatan. Dia juga mengatakan SPBU tersebut adalah milik swasta, maksudnya kerja sama kemitraan Pertamina dengan pihak swasta.

Penjaga toilet itu pun menyebutkan nama pemilik SPBU tersebut, dan Erick mengatakan akan langsung menghubungi pemilik SPBU tersebut.

Sementara itu, Terkait adanya teguran Menteri BUMN, PT Pertamina (Persero) buka suara. Vice President Corporate Communication & Investor Relations Pertamina, Fajriyah Usman, mengatakan toilet memang merupakan fasilitas yang disediakan untuk pengguna SPBU.

"Toilet merupakan fasilitas yang disediakan untuk pengguna SPBU. Kami ingatkan kepada seluruh SPBU untuk memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat, tidak hanya bbm namun juga termasuk memastikan ketersediaan toilet secara gratis dan memperhatikan kebersihan dan kenyamanannya," kata Fajriyah.***

Komentar Via Facebook :